membangun riset unggulan

Bersaing Membangun Riset Unggulan
Pendidikan Tinggi Jerman
Indira Permanasari : Senin, 15 Desember 2008 | 00:25 WIB

Di era dunia tengah bergemar dengan sesuatu serba mini dan muat di kantong, Universitas Karlsruhe di Jerman tidak mau kalah dalam [2] perlombaan itu. Kemahiran menghasilkan produk dalam skala nano menjadi salah satu keunggulan yang tengah dikembangkan di universitas dengan tradisi keilmuan panjang tersebut.

Riset struktur nano fungsional menjadi salah satu keunggulan yang tengah dibangun di universitas kami lima tahun terakhir. Sekarang kami semakin giat mengembangkan teknologi nano untuk gadget kecil,” ujar Head of International Office Universitas Karlsruhe Achim Niessen akhir Oktober lalu. Terdapat grup periset khusus bidang itu.

Riset Universitas Karlsruhe di bidang nanoteknologi tidak berdiri sendiri, tetapi merupakan bagian dari skema program Initiative of Execellence. Program itu diluncurkan The Deutsche Forschungsgemeinschaft (DFG/Dana Riset Jerman) dan German Science Council yang dikomando pemerintah federal untuk mendorong keunggulan. Universitas Karlsruhe mendapatkan 85 juta euro dari dana tersebut. Sebagian uang dipakai membangun cluster keunggulan di bidang teknologi nano.

Universitas Humboldt sebagai salah satu dari lima universitas riset teratas di Jerman juga tengah menggalang dana untuk membangun keunggulan risetnya. Universitas tersebut berkonsentrasi di beberapa bidang, seperti optik, sejarah, arkeologi, serta iklim. Budget dari pemerintah untuk seluruh kegiatan universitas sekitar 230 juta euro per tahun. Selain itu, terdapat dana dari pihak luar sekitar 60 juta euro per tahun, terutama untuk riset.

Tetap bangun keunggulan

Sebagai negara maju, Pemerintah Jerman tetap melihat betapa persaingan semakin kuat. Tantangan bukan hanya dari kawasan Eropa dan negara maju lainnya, melainkan juga dari Asia.

Dengan perekonomian dunia yang kian berbasis ilmu pengetahuan, Jerman berada dalam atmosfernya. Sejak dahulu telah disadari betapa terbatasnya sumber daya alam yang dimiliki. Pendidikan di Jerman lalu dibangun berdasarkan kesadaran untuk memupuk kekuatan ilmu pengetahuan, riset, dan sumber daya manusia. Industri negara ikut digerakkan oleh riset dan pengembangan.

Jerman terus membangun keunggulan. Itu tampak dari skema initiative of excellence yang dijalankan sejak 2006. Jumlah keseluruhan dana sekitar 1,9 miliar euro tahun 2006-2011. Dana itu hanya dibagikan kepada perguruan tinggi tertentu guna menguatkan program pascasarjana, cluster riset unggulan, dan penguatan institusi. ”Pengucurannya sangat selektif. Terutama untuk riset dasar fundamental di perguruan tinggi. Mereka memilih risetnya sendiri,” ujar Rudiger Jutte, Head of Section Academic Recognition German Rectors’ Conference.

Kreatif bangun riset

Universitas Karlsruhe berupaya menambah tenaga dan dana. Universitas itu mengintegrasikan diri dengan pusat penelitian terdekat, yakni Forschungszentrum Karlsruhe GmbH. Penggabungan itu untuk menghemat anggaran negara karena inovasi dari riset dapat dijual. ”Penggabungan itu masih dalam proses legalisasi,” ujar Vice President of Studies and Teaching Jurgen Becker.

Universitas menekankan pula relasi kuat antara riset, pendidikan tinggi, dan inovasi. Mahasiswa dilibatkan dalam riset-riset kecil. Harapannya, mahasiswa mampu melahirkan inovasi dan mendirikan perusahaan sendiri berdasarkan hasil penelitian mereka. ”Mahasiswa didorong mengembangkan penelitian menjadi produk yang lalu dipatenkan. Mereka dapat memulai usaha kecil,” ujar Niessen.

Upaya itu tak lepas dari karakter kota Karlsruhe. Kota itu berpenduduk 140.000 jiwa dan 40.000 di antaranya mahasiswa. Terdapat sekitar 800 usaha kecil dan menengah di kota itu. Di kawasan di Eropa, Karlsruhe di urutan keenam sebagai kawasan yang menarik untuk industri kecil dan menengah. ”Di sini hanya ada dua industri besar, yakni ban Michelin Tyre dan kosmetik L’Oréal,” kata Niessen lagi.

Upaya membangun budaya riset di pendidikan tinggi itu diperkuat dengan berbagai fasilitas. Di Universitas Karlsruhe perpustakaan buka 24 jam.

Demikian juga dengan tenaga pengajar dan periset. Di Karlsruhe, pendapatan dasar seorang profesor sekitar 70.000 euro per tahun (sekitar Rp 910 juta). Masih ada asuransi pendidikan dan kesehatan. Ada pula pendapatan yang bersifat kompetitif dan dana-dana tambahan lainnya.

Profesor yang telah pensiun juga diperbolehkan berada di universitas hingga berusia 68 tahun dan diperkenankan menggunakan fasilitas. Mereka diharapkan mengader para peneliti muda. Ada pula skema professorship, yakni pembagian waktu dan penggajian seorang profesor dengan komposisi 50: 50 antara universitas dan perusahaan.

”Ini memperkuat hubungan antara universitas dan industri. Dulu, dianggap tidak etis kalau akademisi juga menjadi pengusaha atau bekerja di perusahaan. Kami ingin menerobos hal itu,” kata Niessen.

Di Universitas Humboldt pun demikian. Perguruan tinggi itu kini tengah mengintegrasikan perpustakaannya dengan fasilitas komputer dan media lain di bawah satu atap dengan nama Schrodinger Centre di Adlershof Grimm Centre. Di perpustakaan yang didirikan pada 1831 itu terdapat 6,5 juta buku, 9.000 majalah, dan koleksi spesial.

Head Public Relations Universitas Humboldt Thomas Richter mengatakan, perguruan tinggi itu menekankan pengajaran dan riset secara bersamaan. ”Sains tidak dapat berdiri sendiri, tetapi harus ditransfer,” ujarnya.

Tak mengherankan jika manajemen tenaga pengajar menjadi salah satu perhatian besar mereka. Terdapat 35 profesor spesial terdiri dari profesor penuh waktu di Universitas Humboldt dan tenaga dari luar universitas di posisi menentukan di berbagai institusi riset. Selain itu, sejumlah profesor yunior tersebar di sejumlah grup riset.

Para tenaga pengajar dan periset bekerja sesuai dengan keahlian dan minatnya masing-masing serta memiliki jaringan ke berbagai lembaga penelitian serta industri.

Kerja mereka ikut menggerakkan industri, perekonomian, dan kesejahteraan masyarakat. Istilah ”universitas riset” yang tercantum di brosur perguruan-perguruan tinggi itu pun tidak lagi sekadar cap belaka.

sumber L
[1] kompasCetak
[2] newworldencyclopedia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s